CryptoHarian
Home » Berita Crypto » Regulator Telekomunikasi Inggris Menerima $ 912,000 Untuk Menggunakan Blockchain Di System Mereka

Regulator Telekomunikasi Inggris Menerima $ 912,000 Untuk Menggunakan Blockchain Di System Mereka

Regulator telekomunikasi nasional Inggris Ofcom telah menerima $ 912,000 untuk mengeksplorasi solusi blockchain dalam manajemen telepon darat Inggris. Hibah itu dikerluarkan oleh Departemen Bisnis, Energi, dan Strategi Industri.

Pengumuman Ofcom menyatakan bahwa antara sekarang dan April 2020, pelaku industri akan diundang “untuk menguji porting dan pengelolaan jutaan nomor telepon menggunakan teknologi blockchain dan ledger” dalam sebuah inisiatif yang melibatkan penyedia industri dan universitas serta penyedia pihak ketiga.

Teknologi Blockchain akan memungkinkan transaksi tepercaya (AKA ‘porting konsumen’ dalam kasus ini) untuk “mengelola siklus hidup dari nomor telepon yang mengubah data untuk mendukung routing dan kepemilikan panggilan suara.” Blockchain akan memperlakukan nomor telepon sebagai aset digital untuk meningkatkan nomor telepon darat pengelolaan.

CEO Ofcom Mansur Hanif mengatakan ini tentang proyek baru:

“Kami akan bekerja sama dengan industri untuk mengeksplorasi bagaimana blockchain dapat membuatnya lebih cepat dan lebih mudah bagi pelanggan darat untuk beralih penyedia sambil mempertahankan nomor mereka – serta mengurangi panggilan gangguan. Kamipun akan memperluas penelitian kami ke area lain di mana teknologi inovatif seperti blockchain dapat diterapkan untuk menguntungkan konsumen.”

Kasus Pengunaan

Ada 1 miliar nomor telepon darat yang tersedia di Inggris, termasuk yang digunakan dan yang dipesan untuk penggunaan potensial di masa mendatang. Kelompok nomor telepon akan dikeluarkan dalam blok di blockchain ke operator telekomunikasi yang kemudian akan mentrasnfernya dari satu telepon atau konsumen ke yang lain.

Blockchain di antisipasi untuk menurunkan biaya regulasi dan overhead bisnis, meningkatkan pengalaman pelanggan ketika beralih penyedia telekomunikasi, dan membuat manajemen penipuan telepon dan pencegahan lebih efektif.

Regulator akan membangun basis data nomor telepon yang upaya sebelumnya telah gagal karena biaya dan kesulitan mendapatkan beberapa pihak yang berkompetisi untuk berkolaborasi. Basis data yang ditempatkan di blockchain akan memungkinkan transparansi antara pengguna dan penyedia telekomunikasi.

Industri telekomunikasi sebenarnya adalah salah satu pasar yang lebih besar yang mungkin melihat gangguan besar dari inovasi blockchain di tahun-tahun mendatang. Operator jaringan seluler (MNO) menderita inefisiensi utama dalam sistem penagihan, pembayaran, dan berlangganan yang dapat dirombak sepenuhnya dan disederhanakan dengan teknologi blockchain. Proyek-proyek yang berbasis di Inggris seperti Diadem meluncurkan jenis jaringan seluler baru menggunakan smart contract untuk mengatasi ketidakefisienan ini dan mengubah industri, sedangkan MNO yang sudah ada seperti Korea, KT Corp, sedang mengintegrasikan blockchain ke dalam sistem mereka yang sudah ada.

Sebuah laporan dari badan perdagangan MNO GSMA, menunjukkan bahwa MNO akan menginvesstasikan $ 0,5 triliun dalam belanja modal bergerak antara 2018 dan 2020, priming industri telekomunikasi untuk adopsi blockchain skala luas jika upaya awal berhasil.

Ikuti Cryptoharian Di:

Add comment